Business

Kualifikasi untuk Pendeta Ibadah

Kita sering mendengar istilah seperti “pemimpin penyembahan”, “pelayan musik”, dan “pendeta penyembahan” dalam peran yang kita jalani. Terlibat dalam ibadah – itu adalah tempat umum. Apa artinya? Kami telah menghabiskan beberapa hari untuk melihat perbedaan antara pemimpin ibadah dan pendeta penyembahan serta menentukan apa yang bukan pendeta penyembahan – sekarang saatnya untuk turun ke dasar-dasar komposisi seorang pendeta penyembahan. menjadi.

Saya percaya bahwa seorang pendeta penyembahan harus berpegang pada persyaratan yang ditetapkan dalam Timotius (1 Timotius 3:1-7) dan Titus. Poin-poin ini telah diulang dan dibacakan selama bertahun-tahun – tetapi saya ingin memfokuskan kembali poin-poin tersebut di baca surat Yasin zaman kita karena poin-poin tersebut seharusnya berkaitan dengan kehidupan pendeta penyembahan.

1. Di atas celaan:
Yang ini sepertinya sulit dimengerti… terutama karena terjemahan lain mengatakan “tanpa cela”. Siapa yang bisa tidak bersalah? Bukankah kita semua berdosa? Maksud dari berada di atas celaan bukanlah untuk menjadi sempurna, tetapi untuk tidak memiliki barang-barang “tersembunyi” dari dosa yang berulang dalam hidup kita. Apakah saya menderita kecanduan pornografi? Jika demikian, maka saya tidak tercela.

Sederhananya – jika saya seorang pendeta penyembahan – dan memiliki jemaat di bawah asuhan saya … dan memiliki kerangka kecil yang kotor yang saya menyiksa istri saya secara fisik … maka bayangkan kekecewaan mereka yang jatuh di bawah kepemimpinan saya ketika itu ” rahasia kecil yang kotor” ke permukaan.

Menjadi “tidak tercela” berarti mengetahui bahwa hidup Anda sebagai pendeta penyembahan jauh melebihi apa yang orang lihat tentang Anda pada hari Minggu tertentu. Tugas Anda yang paling tidak penting menjadi apa yang terjadi pada hari Minggu, sedangkan tugas yang paling penting menjadi apa yang terjadi begitu Anda turun dari panggung dan jauh dari mikrofon.

2. Suami dari satu istri:
Saya akan mengoceh kandang di sini – tetapi saya akan berbicara hanya setelah bertahun-tahun menguji Roh sebaliknya. Dapatkah seorang pria diceraikan dan menjadi pendeta atau apakah persyaratan ini mendiskualifikasi dia? Jawabannya terletak pada apakah pria itu saat ini menikah dengan “tetapi satu istri” atau tidak. Pada abad pertama, sangat umum bagi seorang pria untuk memiliki lebih dari satu istri. Praktek ini bahkan lebih tua dari waktu penulisan Timotius. Ketika Paulus menulis 1 Timotius, dia sangat jelas bahwa seorang pendeta tidak boleh memiliki banyak istri.

Entah bagaimana di sepanjang jalan, kami telah mengubah ini menjadi satu hal sederhana yang berarti: jika Anda bercerai – Anda tidak bisa menjadi pendeta. Sebaliknya, jika seseorang telah membunuh seseorang di masa lalu dan memperkosa tetapi sejak itu bertobat dari dosa-dosanya – dia bisa menjadi pendeta asalkan dia memenuhi persyaratan yang tersisa. Dalam logika sederhana – ini berarti bahwa entah bagaimana kita telah menemukan satu dosa yang tidak akan diampuni Allah… perceraian. Tampaknya tidak lulus ujian akal sehat – namun banyak gereja yang bermaksud baik menempatkan stigma dan penerapan yang salah ini kepada Timotius dan Titus setiap hari.

Faktanya, kata-kata asli yang digunakan dalam Timotius dan Titus dalam bahasa tulisan aslinya untuk menggambarkan “suami dari satu istri” sama sekali tidak seperti kata-kata yang digunakan untuk “bercerai” – meskipun kata itu digunakan di bagian lain dalam Alkitab. Jika niatnya adalah perceraian, maka penulis akan dengan jelas menyebut “tidak bercerai.”

3. Sadar – Pengendalian diri:
Berkepala dingin adalah cara terbaik untuk mendefinisikan ini. Ini adalah salah satu yang saya, seperti yang saya akui, saya paling dekat untuk melewati batas. Apakah Anda memiliki kepala dingin atau Anda pemarah? Tidak – bukan apa yang orang lain lihat tentang Anda… tapi bagaimana Anda mengatur diri sendiri ketika tidak ada orang lain selain keluarga Anda yang melihat Anda?

4. Terhormat, Ramah, dan Mampu mengajar:
Terhormat dan ramah harus datang dengan wilayah – seorang pendeta penyembahan tidak boleh terlihat hangat dan ramah di atas panggung namun bersikap angkuh ketika didekati dalam kehidupan sehari-harinya. Demikian juga, seorang pendeta penyembahan tidak boleh bertindak dalam satu hal kebaikan kepada sesama jemaatnya dan bertindak dalam derajat yang berbeda dengan orang-orang di luar gerejanya. Dia harus tetap terhormat dan ramah dalam segala hal.